Festival Seni Cahaya ‘SUMONAR’ Kembali Digelar Tahun Ini

by admin
0 komentar

SUMONAR sebagai salah satu Festival Seni Cahaya berskala internasional kembali hadir di tahun 2020, tepatnya tanggal 5 hingga 13 Agustus 2020 mendatang.

Tahun ini, Sumonar akan mengambil tema besar “Mantra Lumina”. “Mantra Lumina” sendiri merupakan gabungan dari dua kata, yaitu Mantra yang bisa diartikan sebagai doa atau harapan, sementara Lumina sendiri adalah istilah lain dari Cahaya.

“Salah satu visi dan misi SUMONAR sendiri adalah memancarkan cahaya, melalui tema “Mantra Lumina” sendiri bisa diartikan kami dan para seniman yang terlibat di dalam festival ini ingin memancarkan harapan terbaik yang kami miliki melalui cahaya kepada banyak orang,” kata Sujud Dartanto (Kurator SUMONAR 2020) terhadap festival yang diselenggarakan oleh JVMP dan Saab! Production tersebut.

 

 

View this post on Instagram

 

A post shared by JOGJA (@jogjacity) on

Tema ini sendiri kata Sujud tercetus jauh sebelum pandemi ini merebak dan menjadi suatu hal yang sangat menakutkan bagi banyak masyarakat di seantero bumi.

Penyelenggaraan SUMONAR pada tahun ini dilaksanakan dengan cara yang berbeda seperti sebelumnya, yakni dengan memanfaatkan media digital untuk proses penyajian karya para seniman, maupun proses interaksi antara seniman dengan penikmat karyanya. Segala hal yang ingin disajikan di dalam festival ini bisa diakses dengan sangat mudah melalui website www.sumonarfest.com.

“Semua pengunjung tidak perlu pergi ke mana-mana, tinggal memanfaatkan telepon genggam, laptop atau perangkat lainnya untuk menyaksikan keseluruhan konten yang ingin kami sajikan di dalam festival ini. Dan di tengah kondisi seperti saat ini, kami sebagai pelaku seni seperti sedang diberi tantangan baru untuk melakukan hal yang tidak biasa kami lakukan. Satu contoh yang bisa kita lihat dalam SUMONAR tahun ini adalah ketika kami harus menyajikan dan mempresentasikan karya-karya yang telah kami ciptakan kepada khalayak luas secara online, tidak offline seperti biasanya,” jelas Sujud.

“Menurut saya, di sini kami (seniman) telah menjadi bagian dari sebuah catatan sejarah baru, di mana karya seni cahaya disajikan secara online kepada khalayak, dan kami pun dituntut untuk terus berekspresi dan berkarya di tengah segala hal yang serba terbatas seperti sekarang. Kali ini kami pun seperti sedang dipaksa untuk mengaktualisasi diri dengan pilihan media seperti ini,” lanjut Sujud.

Co-Kurator SUMONAR 2020, Raphael Donny melanjutkan, pada tahun ini konten-konten yang akan disajikan kepada masyarakat tidak berbeda jauh dengan tahun sebelumnya. Di antaranya seperti karya Video Mapping, Instalasi Cahaya dan masih banyak lainnya. Namun, yang membedakan pada tahun ini adalah para seniman memamerkan karya-karyanya dengan memanfaatkan media online. Begitupun untuk para penikmat karyanya sendiri.

“Karena kondisi di seluruh dunia sedang seperti sekarang, jadi mau tidak mau langkah seperti inilah yang kami ambil. Bahkan di luar sana, banyak festival yang memutuskan untuk pending bahkan sampai cancel karena pandemi. Dalam kondisi seperti ini kami sebagai seniman dituntut harus tetap berekspresi walau dengan menggunakan media lain. Di sini kami bersama pada seniman yang terlibat menjadi bagian awal dari sebuah tren baru yang saat ini sedang akan dimulai untuk sebuah penyelenggaraan festival,” tutur pria yang akrab disapa Donny ini.

Kata Donny, seniman yang terlibat dalam SUMONAR 2020 bisa terbilang lebih banyak dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya. Terutama untuk seniman yang berasal dari luar Indonesia. Di antaranya ada seniman yang berasal dari Cina, Jepang, Spanyol, Makau, Bulgaria dan lainnya. Dan sebanyak 50% seniman yang terlibat adalah mereka yang belum pernah ikut serta dalam SUMONAR di tahun sebelumnya.

Art Director SUMONAR 2020, Gilang Kusuma menambahkan, untuk seniman yang berpartisipasi pada tahun ini dibagi menjadi dua, yaitu exhibition dan video mapping show. Untuk exhibition sendiri, para seniman akan berkarya di rumah atau studio masing-masing, lalu mendokumentasikan karya mereka. Setelah itu SUMONAR akan mendisplay video tersebut di website.

Selain itu, ada juga beberapa seniman yang memang membuat karya secara interaktif dengan media online dan lainnya. Untuk video mapping sebenarnya tidak banyak perubahan proses berkaryanya. Namun SUMONAR 2020 akan menampilkan karya video mapping tersebut secara virtual dengan tampilan 360°.

“Semoga platform baru yang kami gunakan untuk penyelenggaraan festival ini bisa menjadi media baru untuk para seniman untuk tetap berkarya, dan juga audience tetap bisa menikmati sebuah festival seni,” harap Gilang.

Selain itu, salah satu bagian acara SUMONAR 2020 lainnya adalah Monument of Hope (MoH), sebuah program video mapping  dalam sebuah lokasi khusus. MoH  melambangkan ekspresi untuk tetap termotivasi dan selalu berfikir positif menyikapi keadaan saat ini. MoH akan berbentuk tayangan video mapping dari karya seniman dari seluruh tempat dan dunia sebagai wujud gerakan bersama masyarakat umum.

Video : dokumentasi Sumonar 2019

Tinggalkan Komentar